Saturday, December 08, 2007

Karya dan Emas

Setelah membelek folionya beberapa muka, hero berhenti di satu mukasurat. Di situ terdapat satu gambar bilik ruang tamu dengan perspektif 3d. Siap dengan plan kecilnya untuk rujukan si pemerhati di bawah gambar tersebut. Namun begitu kening hero terangkat apabila melihat pemilihan warnanya, hijau muda berkilau pada dinding dan di temukan pula dengan lantai berwarna biru gelap.

Dalam hati ia berkata "Wah, ini kombinasi rumah pra-sekolah, bukannya rekaan mewah!"

Dengan pantas si pereka memberitahu, "Ini adalah hasil akhir setelah berbincang dengan klien,"

"Maksud kamu?" hero tidak faham.

"Walau cantik macamana pun rekaan kami, tapi keputusan akhirnya di tangan klien, samada kami suka atau tidak,"

Mendengar kata-katanya, hero teringat pula kepada situasi yang biasa dihadapinya. Karyanya walaupun sudah difikirkan cukup elok, ada saja yang tidak kena. Ubah sana dan ubah sini. Hanya ketekunan dan kesabaran menggantikan kudrat yang sudah hilang untuk membaiki karyanya itu.

Maka benarlah kata pendeta, dalam mana-mana bidang pun, siapa yang memegang emaslah yang mempunyai kata putus. Walaupun pengkarya menghabiskan banyak sumbernya untuk menghasilkan satu karya, namun akhirnya ia perlu akur kepada kehendak pemegang emas.

Mungkin ayat tadi tidak berapa tepat, tapi bagi hero, asalkan ia tidak melencong dari landasan asalnya dan masih mencapai tujuannya, pengkarya boleh akur kepada pemegang emas. Janganlah menjadi hamba kepada emas, walaupun kadang kala keadaan memaksa.

Karya juga adalah satu benda bernilai, yang sukar dinilai berbanding emas!
Post a Comment

Pages - Menu

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...